Pacaran Lewat Facebook, Dua Gadis Tertipu hingga Rp 40 Juta

Pacaran Lewat Facebook, Dua Gadis Tertipu hingga Rp 40 Juta

Dua warga Maros Sulawesi Selatan, RS dan FT jadi korban penipuan yang dilakukan oleh pacar yang dikenalnya lewat media sosial Facebook.

Korban berpacaran dengan seorang pria yang mengaku berpangkat bripka dan bertugas sebagai anggota Brimob di Palembang.

RS menjelaskan, Minggu (3/9/2017) pacarnya yang mengaku bernama David CS memiliki akun Facebook, Bayu Saputra.

RS dan Bayu berkenalan setahun lalu. Namun baru empat bulan menjalin hubungan asmara melalui Facebook.

Saat pacaran, Bayu beberapa kali meminta uang kepada RS dengan alasan akan ke Maros untuk melamar.

Jika RS tidak mau mengirimkannya uang, Bayu menelepon orangtua korban, MH.

MH juga senang ada seorang Brimob yang ingin melamar putrinya. Hal tersebut membuatnya mengirim uang supaya Bayu segera tiba di Maros.

"Sudah satu tahun saya kenal di Fb, tapi baru empat bulan pacaran. Dia baru mulai meminta uang Agustus lalu dengan alasan mau ke Maros untuk melamar," kata RS.

RS melanjutkan, ibunya seperti terhipnotis dan selalu mengirimkan uang jika Bayu meneleponnya. Padahal uang yang dikirim untuk digunakan bayar kredit motor.

Setelah mengirim uang lebih Rp 4 juta dengan beberapa kali transfer, namun Bayu tidak kunjung sampai, RS akhirnya melaporkan oknum tersebut ke Polres Maros.

Namun dia diarahkan ke Polda Sulsel karena yang dilaporkannya mengaku sebagai anggota Brimob.

Dalam foto profil Facebook Bayu, pelaku mengenakan pakaian laiknya seorang Brimob.

"Saya akrab dengan Bayu empat bulan lalu. Saat itu dia menginbox adik saya lalu mengaku sebagai pacarku. Dia lalu meminta nomorku, adik langsung memberikannya," ujarnya.

Saat itu, komunikasi RS dab Bayu semakin lancar dan memutuskan untuk pacaran.

Bayu akhirnya berhasil mengetahui dan kenalan dengan keluarga RS melalui ponsel.

Setelah akrab, Bayu menjalankan aksinya. Awalnya, korban dimintai Rp 1 juta oleh pelaku, dengan alasan untuk bayar administrasi cuti.

Setelah itu, pelaku meminta lagi Rp 800 ribu, lalu Rp 1,6 juta, Rp 1 juta, Rp 600 ribu, Rp 200 ribu, dan Rp 300 ribu.

Uang tersebut diminta oleh Bayu untuk biaya ke Maros.

"Setelah dikirimkan uang oleh ibu, Bayu mengaku sudah berangkat ke Bogor untuk pamit sama orangtuanya. Di tengah perjalanan, Bayu meminta lagi uang Rp 800 ribu dengan alasan menabrak," ujarnya.

Orangtua korban pun mengirimkannya. Namun sampai sekarang Bayu belum sampai ke Maros.

Bayu terus menelepon meminta uang, sehingga korban melaporkan ke Polisi.

Beberapa rekening BRI yang digunakan oleh pelaku saat dikirimkan uang, yakni Yudi, Guntoro, Sukijo, Wahyu, Penri, Sulasri.

RS mengaku jatuh cinta karena Bayu seorang Brimob yang berwajah tampan. Hal ini membuatnya tergiur dan berakhir terkena tipu.

Tertipu Rp 40 Juta

Sementara FT, tertipu Rp 40 juta beberapa bulan lalu.

Dia juga dipacari oleh orang yang dikenalnya melalui facebook. Dalam memikat hati perempuan, korban selalu memuji atau menggombal korbannya.

Berbagai iming-iming pelaku supaya korbannya jatuh cinta, di antaranya akan menikahi targetnya.

Jika korban sudah percaya, pelaku lalu menjalankan aksinya meminta uang.

"Beberapa bulan lalu, ada keluarga saya juga terkena tipu karena pacaran lewat Fb. Setiap kali pelaku meminta uang, FT ini selalu mengirimkannya," kata keluarga FT, TK.

TK menjelaskan, FT seperti terhipnosis saat pelaku yang mengaku bekerja di pelayaran meminta uang. Di akun fb, pelaku memasang foto profil tampan.

"Katanya itu kayak dihipnotis dan dipacari lewat fb. Pelaku ini mengaku orang pelayaran. Modus gagah dan memberikan perhatian," ujar TK.

Hanya saja, FT memilih untuk tidak melaporkan kasus tersebut kepada polisi. Dia khawatir, kasusnya tersebut membuatnya malu jika dilaporkan.

Sementara, Paur Humas Polres Maros, Iptu Arsyad membenarkan adanya laporan dari RS. Pelapor diarahkan ke Polda karena yang dilaporkan mengaku sebagai anggota Brimob.

"Dia kami arahkan ke Polda untuk melapor. Yang dilapor ini mengaku dari anggota," katanya.

Sumber : Tribun News